REPOSITORI BADAN LITBANG KESEHATAN RI

Profil Konsumsi Sumber Antioksidan Alami, Status Gizi, Gaya Hidup Dan Sanitasi Lingkungan Pada Daerah-Daerah Dengan TB-Paru Tinggi Di Indonesia

Setyawati, Budi and Purawisastra, Suryana and Imanningsih, Nelis and Kurniasi, Tri (2010) Profil Konsumsi Sumber Antioksidan Alami, Status Gizi, Gaya Hidup Dan Sanitasi Lingkungan Pada Daerah-Daerah Dengan TB-Paru Tinggi Di Indonesia. Project Report. Pusat Penelitian dan Pengembangan Gizi dan Makanan.

[img]
Preview
Text
595 GIZ - PROFIL KONSUMSI SUMBER ANTIOKSIDAN ALAMI, STATUS .pdf

Download (8MB) | Preview

Abstract

WHO memperkirakan sepertiga penduduk dunia terkena TB-Paru dengan 95% penderitanya hidup di negara berkembang dan 75% diantaranya masuk golongan usia produktif. Indonesia menduduki peringkat ke-3 negara dengan penderita TB-Paru terbanyak di dunia setelah India dan China. Kerugian yang ditimbulkan TB-Paru sangat besar baik dari aspek kesehatan, sosial maupun ekonomi. Penurunan penyebaran TB-Paru dapat diusahakan melalui ketahanan tubuh yang baik, senyawa antioksidan merupakan salah satu senyawa yang berperan menjaga daya tahan tubuh agar tetap baik. Sumber antioksidan alami terdapat pada buah-buahan, sayuran dan jamu. Status gizi rendah menyebabkan defisiensi imunitas dan gaya hidup tidak sehat dapat meningkatkan risiko infeksi TB-Paru. Sanitasi lingkungan yang buruk juga dapat meningkatkan meluasnya penyakit infeksi termasuk TB-Paru. Oleh karenanya, dilakukan analisis untuk melihat profil penderita TB-Paru pada daerah-daerah dengan TB-Paru tinggi di Indonesia. Profil yang dilihat meliputi karakteristik sampel, konsumsi sumber antioksidan (buah, sayur dan jamu), gaya hidup (penggunaan tembakau dan perilaku pencegahan TB-Paru) serta keadaan sanitasi lingkungan (sistem penanganan air limbah dan sampah serta kondisi rumah). Hasil analisis mendapatkan bahwa proporsi TBParu yang besar dijumpai pada laki-laki, pendidikan rendah dan berusia produktif. Proporsi TB-Paru sedikit lebih besar pada yang mengkonsumsi buah sayur kurang dari 5 porsi/hari. Proporsi TB-Paru yang besar juga ditemui pada kondisi status gizi kurus. Selain itu proporsi TB-Paru yang besar dijumpai pada perokok dengan awal merokok pada usia muda dan durasi merokok yang lama. Perilaku pencegahan TB-paru yang baik dan kondisi rumah dan lingkungan yang sehat dijumpai lebih besar pada bukan penderita TB-paru. Keadaaan rumah tidak cukup cahaya dan memiliki lantai tanah/semen retak juga memiliki proporsi TB-paru yang besar.

Item Type: Monograph (Project Report)
Uncontrolled Keywords: Antioksidan; Status Gizi; Sanitasi Lingkungan; TB-Paru
Subjects: W Medicine and related subjects (NLM Classification) > WF Respiratory System > WF 140-900 Diseases of the Respiratory System
Divisions: Pusat Penelitian dan Pengembangan Gizi dan Makanan
Depositing User: Administrator Eprints
Date Deposited: 02 Oct 2017 05:26
Last Modified: 20 Feb 2018 08:46
URI: http://repository.bkpk.kemkes.go.id/id/eprint/488

Actions (login required)

View Item View Item