REPOSITORI BADAN LITBANG KESEHATAN RI

RESPON KLINIS DAN PARASITOLOGIS DIHIDROARTEMISININ-PIPERAKUIN PADA SUBYEK MALARIA FALSIPARUM DAN MALARIA VIVAKS PADA HARI KE-3 KUNJUNGAN ULANG

Risniati, Yenni and Hasugian, Armedy Ronny and Siswantoro, Hadjar and Avrina, Rossa (2012) RESPON KLINIS DAN PARASITOLOGIS DIHIDROARTEMISININ-PIPERAKUIN PADA SUBYEK MALARIA FALSIPARUM DAN MALARIA VIVAKS PADA HARI KE-3 KUNJUNGAN ULANG. Media Penelitian dan Pengembangan Kesehatan, 21 (4). ISSN 0853-9987

[img]
Preview
Text
79-146-1-SM.pdf

Download (481kB) | Preview

Abstract

Respon klinis dan parasitologis pengobatan malaria pada hari ke 3 kunjungan ulang (H3), merupakan keadaan yang penting untuk memprediksi keberhasilan pengobatan. H3 merupakan kurun waktu yang memungkinkan terjadinya kegagalan pengobatan dini (Early Treatment Failure) yang dapat megakibatkan malaria berat atau malaria dengan komplikasi. Selain itu apabila parasitemia masih terdeteksi pada H3 sebanyak �10% dapat sebagai tanda sudah terjadi resisten parasit terhadap derivat artemisinin. Metode: Analisis menggunakan data Monitoring Pengobatan malaria dengan DHP di Kalimantan dan Sulawesi. Data klinis merupakan hasil anamnesis untuk mengidentifikasi gejala klinis, dan pemeriksaan fisik termasuk tanda vital dan tanda klinis yang tercatat di formulir rekam medis subyek. Sedangkan data parasitologis merupakan data hasil pemeriksaan cek silang mikroskopis untuk kepadatan parasit, dan hasil PCR untuk deteksi dan spesiasi Plasmodium yang tercatat di log book dan/atau di formulir rekam medis subyek. Respon klinis dan respon parasitologis DHP dinilai dengan membandingkan keadaan subyek malaria falsiparum dan malaria vivaks pada H0 (sebelum pengobatan) dengan H3 (pada hari setelah pengobatan dengan dosis lengkap 3 hari). Hasil: Jumlah subyek malaria yang dianalisis adalah 206 yaitu 119 malaria falsiparum dan 87 malaria vivaks. Gejala klinis subyek malaria falsiparum dan malaria vivaks yang mendapat pengobatan DHP berkurang proporsinya secara bermakna pada H3 (p<0,05), kecuali diare pada subyek malaria vivaks. Demikian pula tanda klinis berkurang proporsinya secara bermakna pada H3 (p<0,05), kecuali sesak nafas pada subyek malaria falsiparum. Dari total 206 subyek malaria, hanya satu kasus (0,8%) malaria falsiparum yang masih terdeteksi parasit aseksualnya dengan kepadatan rendah (10/ul). Proporsi subyek dengan gametositemia juga menurun bermakna pada malaria falsiparum (p=0,000) dan malaria vivaks (p=0,000). Kesimpulan: Respon klinis dan parasitologis DHP pada subyek malaria falsiparum dan malaria vivaks sangat baik di H3. Hanya satu subyek malaria falsiparum (0,8%) yang masih terdeteksi aseksual parasitemia dengan kepadatan 10/ul. DHP cepat kerjanya dan belum ada tanda yang jelas parasit resisten artemisinin.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: MALARIA, DIHYDROARTEMISININ-PIPERAQUIN, CLINICAL RESPONS, PARASITOLOGICAL RESPONS, D3; Malaria, dihidroartemisinin-piperakuin, respon klinis, respon parasitologis, H3.
Subjects: W Medicine and related subjects (NLM Classification) > WC Communicable Diseases > WC 680-950 Tropical and Parasitic Diseases
Divisions: Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan
Depositing User: Administrator Eprints
Date Deposited: 02 Oct 2017 05:29
Last Modified: 20 Nov 2017 19:07
URI: http://repository.bkpk.kemkes.go.id/id/eprint/1291

Actions (login required)

View Item View Item